Skip to main content

Posts

I've Travelled to... العلا (Part 5)

Hari kedua dan juga hari untuk pulang ke Yanbu....  Beberapa tempat sempat kami singgah sebelum memulakan perjalanan pulang. 
1. Al-Ula Viewpoint Awal pagi, kami ke 'Al-Ula Viewpoint'; sambil berpiknik breakfast. Viewpoint ni adalah kawasan tanah tinggi (lebih kurang 300m) dan boleh dinaiki dengan kereta masing-masing. Uniknya tempat ini ianya adalah tanah tinggi yang terdiri dari batuan sahaja.... Puncaknya adalah dataran -- rata seperti bukan berada di tanah tinggi. Mula-mula memang akan terdetik, apa yang nak dibuat atau dilihat di situ kerana tempat ini tidak dibangunkan seperti kawasan pelancongan tanah tinggi yang lain.
Kami semua berhenti di tepian (bukit ke jurang ke gaung ke...entahlah tak tau perkataan yang sesuai) untuk berpiknik breakfast. Sejuk bukan main... suhu dalam 15 degree masa ni.... menggigil bila datang angin sepoi-sepoi bahasa. Bersesuaian dengan namanya, tempat ini sebenarnya hanyalah untuk menikmati pemandangan semata-mata -- tiada yang lain. Dan peman…

I've Travelled to... العلا (Part 4)

Mengharungi perjalanan yang memenatkan, seelok sampai di Al-Ula yang pertama di cari ialah makanan... Masing-masing baru nak terasa kelaparan... Kali terakhir makan yang sempurna ketika di Al-Nakheel. Nasi kabsa dibeli dan kami makan beramai-ramai di atas rumput yang cenonit di perkarangan masjid. Alhamdulillah rezeki orang bermusafir, tak semena-mena ada seorang saudi singgah dan hadiahkan air kotak sekarton bersama makanan ringan 2-3 kotak.... MasyaAllah.... begitu berlapang dada hamba allah itu memberi tanpa berkira apa.. 


Seusai makan, kami teruskan misi mencari Tantora Festival. Harus terus mencari kerana jika ditunggu sehingga keesokan hari, festival hanya akan bermula selepas asar. Terlalu lewat untuk kami kerana kami harus bergerak pulang ke Yanbu pula. Pusing punya pusing, tapak festival sudah ditemui.... masalah yang datang ialah ke mana harus diletakkan kenderaan.... kerana tapak festival betul-betul di tepi jalan utama yang tidak ada langsung kawasan untuk meletak kendera…

I've Travelled to... العلا (Part 3)

Just when we thought the nerve-wrecking adventure is over..... 
Lebih kurang 10 minit perjalanan selepas berjaya mengharungi air banjir, sekali lagi kelihatan deretan kereta yang tidak bergerak.... aduhhh... kena harungi air bah lagi nih... sekali lagi, geng bapa turun untuk memastikan keadaan di hadapan. Rupanya kali ini lebih teruk lagi keadaannya... langsung tidak boleh dilalui walaupun kenderaan berat.... Keadaan jalan raya sudah bertukar menjadi anak sungai, bagaikan ada air terjun di hadapan, begitu laju arusnya. 

Buntu seketika, di belakang baru sahaja melepasi satu 'anak sungai'... di hadapan pula, 'anak sungai' lebih lebar dan lebih dalam, langsung tidak boleh dilalui.
Akhirnya setelah mendengar cadangan pemandu-pemandu saudi yang lain, kami semua bersepakat untuk meredah kawasan padang pasir yang lebih tinggi arasnya, di mana kebarangkalian untuk air melimpah adalah rendah. Satu per satu kereta kami bergerak ke arah padang pasir; cuba untuk tidak terpisah kera…

I've Travelled to... العلا (Part 2)

Meh nak sambung citer tentang jalan-jalan ke Al-Ula (العلا). Perjalanan semakin mendebarkan.... Bahagian pertama ada di entri sebelum ini (http://ejalz.blogspot.com/2019/03/ive-travelled-to.html).
Perjalanan dari Yanbu ke Al-Ula yang dijangka mengambil masa 4 jam turned-out berjam-jam lamanya... Meredah hujan yang amat lebat di pagi hari rupanya ada kesinambungannya lagi selepas kami berhenti untuk breakfast di Al-Nakheel.

Sejurus kami meneruskan perjalanan dari Al-Nakheel, hujan kembali mencurah turun walaupun tidaklah selebat seperti di awal pagi. Tinggal dalam kurang dari 40 km away dari Al-Ula (tak dapat nak kenal-pasti nama kawasan), kelihatan di atas jalan kesan berlumpur... tak jauh ke hadapan kerja pembersihan jalan (lumpur) sedang dijalankan oleh jentolak. Dalam kagum melihatkan aktiviti pembersihan yang menggunakan jentera berat, ada perasaan cuak di dalam dada; "kenapa sampai perlukan jentera berat". Namun perjalanan masih lancar cuma perlu diperlahankan kenderaa…

Yet another farewell

First few months of this year started with farewell after farewell....

Mula-mula dapat berita dari my BFF yang dia sekeluarga akan berpindah ke Riyadh. Bermula academic calendar depan (Ogos 2019). Sedihnya tidak terkira, nak membayangkan tiada lagi rumah yang boleh dituju untuk bersantai-santai. Tapi insyaAllah, nak jumpa hang kat Riyadh plak... dah tau ada flight tambang murah... hahahaha....


Kemudian dapat berita dari Ain pula.... yang ni dah 2 kali dapat beritanya.... tapi kali ni jadi jugak akhirnya... hanya Ain dan anak-anak akan pulang ke Malaysia. Aidil akan terus bekerja di sini sehingga.....(tatau). hahaha....  Adik Ain yang comel ni walaupun jarang berjumpa, hanya ketika aktiviti yang melibatkan bowling jek akan bersua-muka, tapi kami rapat.... selalu bertanya khabar melalui whatsApp dan kami paling suka usik dia nih... hahaha... comel....
Maka pada 1/4/2019 kami geng bowling lain semua pakat arrange farewell untuk Ain... kami buat di rumah Hani jek... senang nak handle sega…